Sakit jiwa & penyakit kejiwaan

19 Feb 2009

(diimpor dari blog-ku yg kedua dengan editing secukupnya)

Apa beda sakit jiwa & penyakit kejiwaan?
Aku gak tau, cuma lagi pingin tulis judul kayak gitu aja :D
Pokoknya mau bahas yg gitu2 la.

Pernah liat orang gila?
Pernah liat orang sakit jiwa?
Jumlah orang gila cuma sebagian kecil dari semua manusia.
Tapi, sebagian besar manusia sakit jiwa.

Sakit jiwa ada yg ringan ada yg berat.
Kalo ringan, biasanya gak disadari & gak bahaya.
Malah biasanya dianggap sebagai naluri alami, bukan sakit jiwa. Malah hampir pasti marah kalo dianggap sakit jiwa.
Tapi kalo berat, bisa jadi gila.

Sakit jiwa ringan paling banyak diidap laki2 adalah “candu rokok”. Mereka gelisah kalo gak merokok.
Kalo perempuan, mungkin “candu gosip” ya? Gak percaya? coba berenti gosip 1 hari aja, kuat gak? :D
Tapi kalo kita liat secara umum, sakit jiwa ringan yg paling mendunia sekarang adalah “candu musik”. Gak percaya? coba berenti dengar musik 1 hari aja, pasti kebanyakan orang gak kuat.

Sakit jiwa yg parah bisa muncul kalo kita terlalu menuruti sisi jahat kepribadian kita.
Berdasarkan kepribadian, mungkin sakit jiwa yg parah adalah sakit jiwa si koleris yg haus kekuasaan & si melankolis yg haus kasih sayang.

Orang2 koleris yg sering “tidak dipatuhi” bisa kena penyakit “post power syndrome” kalo sisi jahat kolerisnya diturutin.
Mereka akan jadi lebih agresif mengatur/menguasai siapa aja yg dia anggap perlu, & bisa jadi diktator yg sangat otoriter & pemarah.
Tipe yg kayak gini mungkin bisa dikategorikan “psikopat agresif”.
Kalo yg paling parah kira2 kayak Adolf Hitler gitu lah.

Orang2 melankolis yg kekurangan perhatian & kasih sayang, kalo sisi jahat melankolisnya diturutin, bisa kena 2 kemungkinan:

1. Jadi orang gila
Kalo melankolis jeleknya dominan, kemungkinan besar bisa jadi orang gila.
Kalo campur sanguinis, mungkin gilanya suka bicara/bercanda sendiri.
Kalo campur koleris, mungkin gilanya suka marah/ngamuk sendiri.
Kalo campur plegmatis, mungkin gilanya suka diam terus.
Kalo murni melankolis jelek, mungkin gilanya suka nangis terus.

2. Jadi psikopat
Kalo pas di depan orang lain dia melankolis baik atau bukan melankolis, tapi pas sendirian ternyata dia melankolis jelek, lama2 bisa jadi psikopat.
Kalo campur sama karakter lain yg baik & dominan, kemungkinan besar jadi “psikopat sejati” atau “psikopat dingin”.
Sehari2 nampak baik, tapi di saat tak terduga dia jadi sangat kejam.
Besok2 kita bahas lebih banyak ya.

Kalo sakit jiwa sanguinis & plegmatis kayaknya gak terlalu bahaya.
Kalo sanguinis mungkin paling parah “gila bicara”
Bisa bayangin kan kira2 gila bicara tu gimana.

Kalo plegmatis mungkin paling parah “ataraxia” atau “desensitized”.
Ataraxia tu gak punya rasa takut/cemas, selalu merasa aman walau dalam situasi tertekan/bahaya.
Desensitized tu gak punya simpati/empati terhadap orang lain, cuek aja walau orang di dekatnya kena musibah.

Kira2 gitu lah. Tapi itu semua cuma pendapat pribadiku kok.
Kalo mau tau yg pasti, tanya psikiater aja :)
Kalo ada psikiater yg protes, malah bagus, biar kita tau yg lebih tepatnya kayak apa.


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post