Bukan penyakit tapi menular

16 Mar 2009

Percaya gak, senyum & tertawa itu menular
Coba nonton lawak atau film komedi atau yg ada lucunya la.
Coba dulu nonton sendiri, trus coba nonton sama 1 atau beberapa orang kawan.
Bandingkan frukuensi & kualitas senyum/tawa kita pas nonton sendiri dengan pas nonton rame2, beda kan?

Dalam acara komedi (contoh yg paling kusuka tapi jarang nonton: tawa sutra), suara tawa penonton (walau palsu) cukup berpengaruh besar memicu kita untuk ketawa juga.
Kadang ada beberapa adegan yg kita gak ngerti lucunya apa, tapi pas dengar suara tawa penonton, kita jadi lebih fokus mencari letak lucunya dimana, trus kita jadi ikut ketawa, kan?

Dalam kehidupan sehari2, kalo liat orang senyum pada kita, biasanya kita juga otomatis tersenyum.
Gak percaya? Coba liat foto2 ini:







Keren kan? siapa dulu dong yg difoto :D
Ikut senyum juga gak? ikut aja la..

Tu tadi baru 1 orang yg senyum.
Sekarang coba liat ini, banyak yg senyum.
Ayo senyumlah bersama kami




Udah, gimana tadi, ikut senyum juga kan?
Yg gak mau ikut senyum cuma orang sombong atau cengeng, atau gak suka padaku, ya udah, biarin :P
Kalo mau senyum tapi susah, tandanya lagi ada beban pikiran.
Supaya lebih mudah senyum, ringankan beban pikiran dengan membaca tulisan2ku lainnya.. (ehm.. promosi.. )
Kalo masih susah juga, baca2 lagi tulisan2 lainnya juga semuanya :D


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post