Indonesia bukan cuma Jawa

6 May 2009

Hehe.. tulisan kali ini agak rasis ni..
Kenapa kutulis judulnya “Indonesia bukan cuma Jawa”? Karna memang kekgitu.
Dari Sabang sampe Merauke ada banyak pulau, banyak provinsi, banyak suku, banyak budaya, banyak bahasa, banyak cengkunek.. (ehm.. numpang istilah keren 1)

Tapi kalo kita liat Indonesia dalam keseharian, seolah2 Indonesia tu hampir semuanya Jawa.
Ha? gak nyadar ya? Ya udah, bangun sana..
Biar lebih jelas, kutulisin salah satu fenomena yg cenderung membuat Indonesia ni identik dengan Jawa.
Ini dia.. eng ing eng..

Gini, pas pertama2 kali ku pindah ke Padang, aku heran kalo pigi2 ke bank/kantor/plaza/dll apalagi ya.. lupa..
Pokoknya di situ para petugas & pengunjung saling menyapa dengan sebutan “mas” & “mbak”.
Pas lagi nelpon kawan yg udah kerja di Jakarta, tiap ada klien datang mereka saling nyapa “mas” & “mbak”.
Kalo nonton tipi (tau tipi gak? itu tu.. televisi.. dasar gak gaul :P), sapaan yg paling sering kedengaran pun “mas” & “mbak”

Padahal tiap daerah kan punya bahasa khas, sapaan juga khas, kenapa dijawa2in?
Pas aku masih di Aceh, sapaan sehari2 ya sesuai budaya khas situ, manggilnya pake “abang/adun” & “kakak”.
Eh, di Padang ini kok di tempat2 tertentu di pusat kota, sapaan yg umum dipake malah sapaan Jawa. Panggilan “abang/uda” & “uni” kedengaran cuma di tempat2 yg bukan mall/plaza, bank, kantor, dll lupa.
Di Jakarta & banyak kota lain di Indonesia pun kekgitu sering kuliat di tipi.

Kalo yg dipanggil tu orang Jawa gapapa la disebut mas/mbak. Kalo bukan orang Jawa, panggillah dengan sapaan khas daerah asalnya.
Jangankan beda propinsi, beda kecamatan aja kadang beda budayanya, sapaannya juga.
Contoh: di kota Padang & sebagian besar Sumatra Barat, panggilan yg umum tu “uda/abang” & “uni/kakak”. Tapi kalo di Paris (Pariaman & sekitarnya), panggilannya “ajo” & “uniang/one/unang” kalo gak salah. Di nagari Andaleh di kaki gunung Marapi, yg cowok dipanggil “wan”, entahla yg ceweknya.

Kan senang kalo kita dengar tiap orang dipanggil dengan panggilan khasnya. Jadi memang terasa lebih menghargai indahnya perbedaan.
Nabi juga bilang “panggillah orang dengan panggilan yg dia senangi”. Jangan semua orang dipanggil mas/mbak. Tanya dulu dia dari daerah mana, senangnya dipanggil apa. Kecuali kalo di daerah Jawa iyalah gapapa, wajar.
Nah, berkaitan dengan lokasi. Sapalah orang2 dengan sapaan khas daerah tempat Anda sedang berada, kecuali kalo orang itu pingin dipanggil beda.

Jadi mulai sekarang, kalo Anda bukan orang Jawa & tidak sedang berada di Jawa Tengah atau Jawa Timur atau Jogja (kalo Jawa Barat kan Sunda, Banten kan Banten, Jakarta kan Betawi), jangan mau dipanggil mas/mbak.
Apalagi di Jakarta, di situ segala macam suku bangsa berbaur, jadi pakelah panggilan yg berskala nasional kayak bang/kak/bung. Atau karna Jakarta tu aslinya daerah Betawi, pakelah sapaan khas Betawi kayak bang/neng/mpok/non, dengan gitu berarti kita lebih menghargai budaya tempat kita berada.

Kalo aku, pas lagi di Aceh dipanggil “bang”. Kalo lagi di Padang dipanggil “uda”, kadang juga “bang”. Kalo lagi di Sitiung, karna daerah transmigrasi banyak orang Jawanya kadang dipanggil mas, tapi kalo di daerah orang Minangnya ya dipanggil uda/bang.
Pernah di Padang beberapa kali dipanggil “mas”, kuprotes orang tu. Kubilang aku orang Aceh, kutanya dia orang apa, rupanya orang Minang, trus kubilang lagi “nah, kan kita lagi sama2 di Padang, pakelah budaya Padang”.

Itu aja la dulu. Ingat, kita orang Indonesia. Indonesia bukan cuma Jawa. Hargailah budaya orang lain & budaya tempat kita berada.
Jangan ada yg tersinggung, cuma orang2 chauvinist yg gak senang dengan artikel ini.

Update (7 Mei 2009):
Karna begitu banyak komentar idiot (tapi udah kuhapus semua kok) yg salah paham & bisa memancing keributan, kayaknya perlu kutegasin:
Dari tulisan di atas aku mau nunjukin kalo aku senang liat orang dipanggil dengan sapaan nasional atau sapaan khas kampungnya atau sapaan khas tempat tinggalnya. Bukan berarti aku benci sama budaya atau orang Jawa.
Kalo abis ini masih ada juga komentar idiot, kuanggap spam aja ya.. L-)


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post