Indonesia Kuning?

7 May 2009

Heran, tulisanku yg sebelum ini dibaca banyaaak kali sama orang.. entahlah kalo ada juga monyet yg ikut baca..
Pengunjung terbanyak datangnya dari detiknews.com. Nah, pas kuliat di detiknews, rupanya di salah satu kolom kecil “blog politik” ada ditulis judul tulisanku yg kemaren tu & link-nya juga.
Heran, padahal yg kubahas cuma masalah sapaan/panggilan, kok dikategorikan politik?

Trus, pengunjung juga banyak datang dari subdomain detiknews: pemilu.detiknews.com.
Sama, judul & link tulisanku yg kemaren ada di kolom “blog politik”.
Trus kucoba liat2 sekitarnya, eh, ada peta Indonesia. Wuaa.. warnanya hampir semua kuning dari Sabang sampe Merauke, tapi merah di Jawa Tengah, Jogja & Bali, ijo tua di Jawa Timur, ijo muda di Bangka Belitong, & putih di Jakarta.
Wah wah wah.. liat kuning sebanyak ini aku jadi teringat beberapa “kata orang”..

Waktu kecil dulu, kata orang, kuning itu sumber “raseuki”. Pokoknya, kata orang, kalo mau banyak raseuki, dekat2 la sama yg kuning2.
Trus, sebaliknya gitu juga, kata orang, karna yg kuning2 tu suka bikin kita dapat raseuki, jadi kita harus baek2 sama si kuning.

Hmm.. ada lagi, kata orang, jangan jauh2 dari si kuning, bahaya..
Selain bisa susah dapat raseuki, kata orang, kita juga bisa2 ngalami kebalikan ungkapan iklan rokok “bikin hidup lebih hidup”.
Apalagi kalo kita berani gak nurutin si kuning, kata orang, lebih bahaya lagi. Apalagi di gampong2 yg jauh di sela2 uteun & lampoh, selain jadi gak berhak dapat raseuki, bisa2 gak berhak lagi juga punya nyawong..

Itu kata orang waktu aku kecil loh, kalo kata orang pas aku besar sekarang, udah beda, tapi masih ada beberapa juga yg sama kok.
Kalo sekarang, kata orang, yg kuning2 tu masih suka berbagi. Apalagi pas April 2004 & April 2009.
Pada tanggal tertentu di kedua tahun itu, kata orang, para manusia kuning dengan kreatif meniru burung2.
Bedanya, kalo burung2 waktu fajar keluar untuk nyari cacing, nah, kalo yg kuning2 ini keluar sarang waktu fajar malah bagi2 cacing, tapi cacingnya dikaitkan di kail.. Jadi, kalo cacingnya dimakan ikan, para pemancing kuning ini malah dapat banyak ikan la..

Eh.. oia.. ngapain ya kuceritain tentang ini, semua orang Indonesia kan udah tau.. Tapi herannya kok hampir semua yg tau tu malah pura2 gak tau ya?
Ah, entahla.. aku gak ngerti politik, aku cuma menceritakan kembali apa kata orang..
Kalo ada yg mau protes, jangan salahin aku, salahin “kata orang” :P


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post