Lupa & Ceroboh

15 Jun 2009

Ada beberapa kejadian unik selama ku jadi operator warnet, sejak pertengahan April kemaren, tiap hari dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore.
Tapi kebanyakan aku lupa.. maklum, pelupa..

Tapi ada sebagian yg kuingat, soalnya berkaitan dengan orang2 yg lebih pelupa daripada aku.
Berapa orang ya..? wah, lupa.. yg kuingat cuma 2 orang :-/

Orang pertama adalah seorang ibu yg jualan nasi & lauk pauk di sebelah warnet.

Entah berapa kali kejadian kayak gini (berapa ya..? wah, lupa..):
Aku pesan makan 1 piring, minta diantarin ke warnet. Pas udah entah berapa menit (berapa ya..? wah, lupa..), pernah sampe 1 jam lebih, gak datang2 tu nasi. Kudatangin la, trus begitu dia liat aku, ditepuknya kepalanya sambil bilang “ondeeh.. lupooo…” (artinya: waah.. lupaaa…)
Gak cuma 10 atau 20 kali terjadi kekgitu, hampir tiap hari mungkin..

Orang kedua adalah seorang mahasiswi yg baru berapa kali main di warnetku (berapa ya..? wah, lupa..)

Pertama:
Dia datang, trus bilang “bang, boleh numpang ambil data bang, dari komputer yg itu, kemaren malam lupa bawa flesdis”
Trus, kami cari datanya, ketemu.
Trus, dia periksa2 isi tasnya.
Trus.. “eh, bentar bang, flesdisnya tinggal di kos..”
Trus, ya pulang la dia..
Trus, dia balik sambil bawa flesdis, akhirnya sang data pun bisa melepas rindu..

Kedua (yg ini kayaknya masuk kategori ceroboh):
Entah udah lewat berapa hari (berapa ya..? wah, lupa..), dia datang lagi, mau nge-net (iya la, masa’ mau ngedugem?). Komputernya belum idup, kubilang “idupin dulu komputernya”
Trus, dia klik tombol power CPU. Pas udah berapa detik (berapa ya..? wah, lupa..), eh ditekan sekali lagi tu tombol, mati la komputer tu.
Kutanya, “ye, kok dimatiin lagi?”
dijawab, “eh, kirain belum idup, monitornya masih gelap”
kubilang, “yg itu lodingnya memang agak lama, sabar aja. ya udah, idupin aja lagi”
Akhirnya sang komputer pun bisa bernafas lega..

Ketiga (entah lupa entah ceroboh):
Lanjutan yg tadi, dia pun akhirnya nge-net (iya la, masa’ ngedugem?)
Pas entah udah berapa menit (berapa ya..? wah, lupa..), dia nanya, “bang, kok kayak gini ketikannya?”
Pas kuliat, rupanya tiap huruf yg diketik munculnya di sebelah kiri huruf sebelumnya, jadi kalo mau ngetik “cengkunek”, yg tersusun malah “kenukgnec”
Trus, kubilang “kayaknya kena virus dari frenster ni, mungkin ada profil kawan yg bervirus (sok tau, padahal gak tau), restart aja ya. save aja dulu yg perlu2″
dia bilang, “gak ada lagi bang, udah tadi, langsung restart aja”
Pas udah direstart.. “eh, iya, ada yg lupa di-save, waduh, ilang websaitnya, wah, cari lagi nih, di mana tadi ya..? aduuh, lupa..”

Keempat:
Hari ini, tadi, jam 1 siang, dia datang lagi, mau nge-net (iya la, masa’ mau ngedugem?)
Pas entah baru berapa detik (berapa ya..? wah, lupa..) dia duduk di depan komputer, eh dia berdiri lagi, jalan ke mejaku.. “bang, bentar bang, flesdis tinggal di kos”
Trus, pulang la dia ke kosnya (iya la, masa’ ke dugem?)

Hmm.. unik ya, banyak juga orang pelupa di sekitar kita. Ada yg karna udah tua, karna kecelakaan, karna penyakit, karna genetis, dll.
Kalo aku kayaknya karna genetis, soalnya sejak kecil udah pelupa. Yg paling parah dulu: pernah pas SD lupa bawa tas ke sekolah, gurunya heran, kecil2 kok pikun..
Untungnya gak parah pelupanya, gak pernah sampe berakibat fatal.

Kalo secara psikologi, kira2 ada gak ya hubungan antara lupa sama tipe kepribadian?
Kalo yg pernah kubaca di entah berapa artikel (berapa ya..? wah, lupa..), katanya orang yg punya sisi plegmatis memang cenderung pelupa.

Nah, aku kan orangnya dominan plegmatis (kata hasil2 entah berapa tes kepribadian (berapa ya..? wah, lupa..)), trus, ibu yg di sebelah warnetku kalo kuamati kayaknya paduan sanguinis-plegmatis, kalo si mahasiswi tadi kuperkirakan kayaknya paduan melankolis-plegmatis.

Ah, entah iya entah gak, gak tau la aku. Banyak juga kuliat sanguinis yg pelupa. Kalo orang koleris biasanya pelupa sama keburukannya & kebaikan orang lain & hal2 yg gak ada untungnya buat dia. Kalo orang melankolis biasanya ingatannya kuat, apalagi tentang hal2 yg bikin dia sedih.
Ada psikolog yg mau tolong jelasin? silakan. Daripada orang2 nanti tersesat pula gara2 infoku ini..

NB:
si mahasiswi tadi, sampe tulisan ini dipublish jam 2 siang lewat sikit, belum balik juga.. mungkin lupa bahwa dia tadi mau ngenet (hmm, jangan2 sekarang dia malah mau ngedugem?)


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post