Air Asia (tidak) Licik

13 Aug 2009

(yg dlm kotak biru gak perlu dibaca lg, baca update d bawahnya aj)

To the point:

29 Maret 2009

Adekku & 2 orang kawannya beli tiket pesawat ke cengkareng jakarta untuk tanggal 23 Januari 2010 dengan flight number QZ7523 (ki zet tuju lima dua tiga).

Biaya cash totalnya 307,500.00 atau kalo diindonesiain jadinya Rp 307.500,-

Trus, entah tanggal berapa, ada pemberitauan lewat sms ke hape adekku kalo dari tanggal ke sekian semua penerbangan dari & ke cengkareng dibatalin, & bagi (mantan) calon penumpang yg ingin (?) uang pembelian tiketnya dibalikin silakan hubungi nomor 02150505088 (null dua satu limpul limpul limpul lapan lapan).

LICIK!!! Kalo terjadi pembatalan penerbangan, berarti kan dia yg tanggung jawab, jadi seharusnya:

Air Asia yg nelpon tiap pemilik tiket itu untuk diskusi perihal pengembalian dananya

Trus, sebagai perusahaan besar, apapun situasi besar yg terjadi di luar rencana semula, seharusnya diumumkan besar2an. Tapi gak pernah ada pengumuman yg signifikan tentang tu.

LICIK!!! Kan dia punya websait eiresiadotkom (malas nulis link-nya, jijay, huoekk..), seharusnya dibikinlah pengumuman mendetil tentang pengembalian dana tu di websaitnya, tapi kalo kita liat websaitnya (jangan diliat, jijay, huoekk..) seolah2 gak terjadi apa2. Konsumen pening pingin uangnya balek eh dia santai2 aja.. hebaaaatt..

Trus, karna gak ada alternatif lain, kutelpon la nomor kastemer serfis eiresia tu beberapa hari sesudah adekku dapat sms tak bertanggung jawab itu. Awalnya kedengaran bunyi ‘tuuuuut’ sampe beberapa kali, pas bunyinya berubah jadi ‘tut tut tut tut’ kututup telponku. Eh rupanya pulsa kena Rp 630.

LICIK!!! Kalo bunyi ‘tut tut tut’ kan seharusnya belum kena pulsa, tapi kalo ada orang yg nyaut baru kena pulsa.

Berkali2 (berkali kali, bukan berkali dua) kucoba telpon lagi, gak kedengaran suara manusia, yg kedengaran ‘tut tut tut’, n pulsa kena terus. Pas nyambung pun yg jawab mesin, suaranya kecil, ngomongnya gak jelas, yg jelas cuma “tekan 1 untuk bahasa indonesia”, pas udah kita tekan eh gak lama siap tu si mesin minta maaf karna gak ada manusia yg sempat (?) layani, tapi pulsa kita udah kena sekian ribu. Hebaaaaaatt.. bisa2 nanti pulsa yg abis malah lebih besar daripada harga tiketnya. Jangan2 ini strategi supaya orang2 gak jadi minta uang tiketnya dibalikin..

Trus, konsumen yg mengalami pembatalan tiket ini kan gak sikit, tapi ratusan, n sebagian besar pasti mengalami kekecewaan dalam pengurusannya. Tapi kenapa cuma segelintir aja yg mengungkapkannya di ’surat pembaca’ media2 online atau mailing list atau blog atau note facebook dll..?

LICIK!!! BEGO!!! Siapa yg bego? Ya konsumen yg diam2 aja itu, termasuk adekku & 2 kawannya.

Trus, media massa & blog di indonesia kan banyak, bejibun malah. Tapi lagi2 cuma segelintir yg nulis tentang kasus ini.

LICIK!!! BEGO!!! Siapa yg bego? Ya media massa & ‘blogger rajin’ yg tau tentang info itu tapi gak mau nulisin di medianya. Mirip kayak berita tentang gaji polisi2 BRR ditahan oknum polda aceh, tentang madu almadinah padang yg banyak dicampur air & gula pasir, tentang susu bearbrand yg bikin penyakit batu ginjal, dll.. kabar seheboh itu kok dicuekin aja..

Trus, indonesia ini kan katanya negara hukum (katanya.. katanya.. –> lagu trio kwek2). Menelantarkan & merugikan konsumen itu kan melanggar hukum. Tapi kok gak ada yg usut?

LICIK!!! BEGO!!! Siapa yg bego? Ya pihak peradilan, kenapa dibiarin aja si eiresia tu sewenang2 tanpa ada ancaman pidana atau perdata yg tegas. Aturan kasih la ketegasan, dalam tempo berapa puluh kali dua puluh empat jam jika semua uang tiket yg batal belum dibalikin ke konsumen maka bla bla bla.. gitu..

Trus, aku termasuk bego gak? Hayo.. tebak..

Iya, betul.. aku juga termasuk bego, karna aku gak pernah nyemangati adekku untuk cepat ngurus pengembalian dana tiket tu & santai2 aja sampe adekku terlalu sibuk KKN (kuliah kerja nyata, bukan budaya warisan soeharto) jadi sekarang aku yg ngurus.. caape deeh..

Trus, kekmana lagi? Ya, berhubung pihak2 yg berkompeten gak menjalankan kompetensinya, kucoba terus la calling ke nomor tripel limpul dobel lapan tu, syapa tau nasib lagi untung bisa ngomong sama petugasnya.. doain ya.. aaaaaamiiiiiin..

Trus, apa lagi? Ya baca aja tulisanku yg lain, yg ini ttkhbs (titik;habis).

Update:
Alhamdulillah Air Asia akhirnya menghubungi telpon/hp para mantan calon penumpang, termasuk adekku & 2 kawannya, & uang tiket udah dikembalikan ke masing2.
Terima kasih pada Air Asia atas perubahan kebijakannya.
Akhirnya, cerita ini berakhir & komentar ditutup.


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post